Rabu, Jun 12, 2013

[Penulisan] Seni berkahwin dengan perkataan.

Sembang malam untuk difikir-fikirkan sebelum tidur setiap hari.

Kompilasi soalan yang bertanya, "Bolehkah hidup dengan menulis?"

Dahulu saya sukar berkata ya sebelum mendapat royalti pertama.

"Tuan, izinkan saya memberitahu lapan perkara

(1) Saya hidup di universiti tiga tahun akhir tanpa pinjaman pendidikan. Mengulang kertas, lama berada di sana.
(2) Hidup bergaji selama dua tahun sebanyak RM700  di mana para graduan hari ini akan menolak jawatan bergaji begitu.
(3) Membayar setiap sen hutang pinjaman pendidikan sebelum berkahwin.
(4) Terbang menemui bakal isteri di Perth untuk mendengar beliau berkata ya sahaja selepas ibu bapanya berkata ya.
(5) Membeli cincin bertunang ketika harga emas naik.
(6) Berkahwin tanpa pinjaman peribadi.
(7) Menyewa rumah di dua lokasi berbeza.
(8) Berbelanja dapur untuk almarhum bonda.

Ia ditampung dengan royalti sebagai tiang pendapatan utama kemudian disusuli yang lain-lain. Meski pun begitu, kita menulis sebagai pelan yang berjadual."

Dengan izin Allah ia berlaku dengan adanya mentor, penulis bersama dan klien yang semuanya dinaungi oleh doa bonda agar ia berkat.

Soalan ini adalah soalan popular dalam kertas peperiksaan kehidupan.

Mengurus persepsi melalui tindakan.

Nota motivasi: 7 Julai 2013, coaching penulisan buku motivasi. Saudara bermotivasi menukar perkataan menjadi hasil penerbitan? Kita berusaha dan bermula mendaftar, klik di sini.


Nota foto: Komputer pertama berharga RM300 yang menghasilkan tiga buah manuskrip pertama pada tahun 2005. Dengan izin Allah, meningkatkan produktiviti dengan MacBook Air (2012) yang tidak ada serangan virus setakat ini.

Kita berusaha dan bermula mendaftar, klik di sini.
 

Catatan Trainer Kursus Penulisan Copyright © 2011 | Template design by O Pregador | Powered by Blogger Templates